10/31/2016

Asal Usul Roh Jahat

GoInspirit-Pengajaran
GoInspirit-Asal Usul Roh Jahat

Kitab Henokh adalah kitab yang kontroversial di kalangan umat Kristiani. Ada yang memandangnya sebagai kitab sejarah, ada yang memandangnya sebagai kitab “bidat dan sesat,” dan ada juga yang yang memandangnya sebagai bagian dari Kitab Suci. Alasan utama penolakan terhadap Kitab
Henokh adalah ajaran tentang para malaikat yang turun dari Surga dan berhubungan seks dengan perempuan manusia pada zaman Nuh. Mereka yang menolak Kitab Henokh, berpendapat bahwa hal ini tidak bisa dijelaskan oleh Alkitab. Ataukah ternyata bisa?

Alasan lain untuk menolak Kitab Henokh bagi kebanyakan orang Kristen adalah, karena kitab ini tidak dimasukkan didalam 66 kitab Alkitab yang disebut Kanon. Dalam konsili Laodikia tahun 363 M, otoritas Gereja Roma Vatican pada waktu itu “meng-Iblis-kan” Kitab Henokh dan menyatakannya sebagai “bidat” dan “sesat” dan dilarang untuk dibaca. Selanjutnya seluruh salinan Kitab Henokh dibakar, dimusnahkan, dan dikuburkan, sehingga secara bertahap hilang dari peredaran, selama lebih kurang 1400 tahun. Kemudian, sesudah Kitab Henokh ditemukan kembali di bagian yang paling terpencil di muka bumi, Abyssinia Ethiopia, para sarjana Alkitab modern menyebut kitab ini sebagai “pseudepigrapha”, yaitu tulisan rekaan bangsa Yahudi dari abad ke-3 SM.

Namun jika dibaca dengan teliti, ada banyak ayat-ayat dalam Kitab Henokh yang sangat Messianis dan profetik, dan itu tidak dapat dijelaskan oleh para ahli.

Ataukah memang ada usaha untuk sengaja “menyensor” Kitab Henokh karena berisi “kebenaran” yang “mereka” tidak ingin supaya diketahui orang banyak, karena Kitab Henokh memberikan kesaksian tentang siapa “mereka” sesungguhnya, dan bahwa Alkitab adalah kebenaran?

Lagipula, meskipun tidak dimasukkan ke dalam Kanon Alkitab, bukan berarti Kitab Henokh tidak mempunyai nilai historis. Ada banyak orang yang karena mengetahui bahwa Kitab Henokh tidak dimasukkan didalam kanon Alkitab, dengan cepat berkesimpulan bahwa Kitab Henokh adalah “sesat” tanpa pernah membaca apa isinya. Banyak catatan sejarah dunia yang juga tidak dimasukkan ke dalam Alkitab, seperti Columbus dan Montezuma, namun dipelajari di sekolah-sekolah.

Ada banyak ayat-ayat dalam Kitab Henokh berhubungan langsung dengan Kitab Suci. Bahkan, Kitab Henokh adalah kunci masuk untuk dapat memahami apa yang sesungguhnya terjadi pada hari-hari zaman Nuh, yang seperti dikatakan oleh Tuhan Yesus Kristus, akan terjadi kembali pada hari-hari menjelang kedatangan-Nya.

Lukas 17:26 Dan sama seperti terjadi pada zaman Nuh, demikian pulalah halnya kelak pada hari-hari Anak Manusia.

Kitab Henokh menunjukkan kepada kita pekerjaan kuasa-kuasa yang bergerak di belakang layar, yang menggerakkan banyak aktivitas yang sedang terjadi di seluruh dunia saat ini.

Roh Jahat menurut Henokh

Kepercayaan terbesar mengenai asal-usul roh-roh jahat berhubungan dengan Nephilim yang mati binasa dalam Air Bah, dan ini berasal dari ayat-ayat berikut dari Kitab Henokh 15:

8. Dan sekarang para raksasa, yang telah diperanakkan dari roh dan daging, akan disebut roh-roh jahat di bumi, dan tempat tinggal mereka akan ada di atas bumi.

9. Roh-roh jahat akan keluar dari tubuh mereka; karena mereka diciptakan dari atas, awal mula mereka berasal dari malaikat penjaga kudus, mereka akan menjadi roh-roh jahat di atas bumi, dan akan disebut roh-roh jahat.

10. Tapi roh-roh yang ada di surga memiliki tempat kediaman di surga, dan roh-roh yang ada di bumi, yang lahir di bumi, memiliki tempat kediaman di bumi.

11. Dan roh-roh para raksasa akan menindas, menyerang, menghancurkan, berperang dan menyebabkan kerusakan di bumi, dan melakukan kejahatan; mereka tidak akan memakan apa pun, tidak pula mereka menjadi haus, dan mereka akan tidak kelihatan.

12. Dan roh-roh ini akan bangkit melawan anak-anak manusia dan melawan perempuan, karena dari pada merekalah roh-roh ini berasal. Pada hari-hari pembunuhan dan penghancuran.
Menurut Henokh, roh-roh jahat adalah roh-roh yang keluar dari tubuh Nephilim yang telah mati pada waktu Air Bah. Karena berasal dari “manusia sebagian” dan “malaikat sebagian,” mereka menjadi sesuatu yang berbeda dan jahat.

Henokh 7:4. Kemudian para raksasa berbalik menyerang manusia untuk memakan mereka. 5. Dan mereka mulai berbuat dosa kepada burung-burung dan binatang-binatang, kepada binatang-binatang yang merayap, dan ikan-ikan, dan saling memakan daging mereka sendiri, dan meminum darahnya.

Henokh 10:15. Dan hancurkan semua roh-roh hawa nafsu dan anak-anak dari para malaikat penjaga, karena mereka telah menindas umat manusia.

Kitab Henokh mencatat, mereka ini penuh dengan hawa nafsu, sangat ganas, kanibal dan peminum darah. Namun mereka juga sangat cerdas karena memiliki “pengetahuan” dan “kuasa” dari ayah-ayah mereka, yakni para Malaikat Pengawas.

Alkitab tidak membenarkan hal ini secara langsung, bahwa roh-roh jahat itu berasal dari Nephilim, namun ada dua bukti yang tercantum didalam Alkitab yang akan meneguhkan ayat-ayat dalam Kitab Henokh.


Roh Jahat menurut Musa

Perhatikan pernyataan Musa mengenai roh-roh jahat. Disini kita membandingkan 3 terjemahan Alkitab Bahasa Indonesia:

Ulangan 32:17 (TB) Mereka mempersembahkan korban kepada roh-roh jahat (Ibrani: shêd) yang bukan Allah (Ibrani: eloah), kepada allah (Ibrani: elohim) yang tidak mereka kenal, allah baru yang belum lama timbul, yang kepadanya nenek moyangmu tidak gentar.

Ulangan 32:17 (AYT) Mereka memberikan persembahan kepada setan (Ibrani: shêd), yang bukan Elohim (Ibrani: eloah) untuk allah (Ibrani: elohim) yang sebelumnya tidak dikenal, allah-allah baru yang datang akhir-akhir ini yang tidak ditakuti oleh nenek moyangmu.

Ulangan 32:17 (ILT) Mereka berkurban kepada setan-setan (Ibrani: shêd), bukan Elohim (Ibrani: eloah), kepada ilah-ilah (Ibrani: elohim) yang tidak mereka kenal, berhala baru yang muncul kemudian, leluhurmu tidak gentar kepada mereka.

Kata “roh-roh jahat” atau “setan-setan” yang digunakan dalam ayat di atas berasal dari kata Ibrani “shêd“, yang merujuk kepada iblis atau roh-roh jahat dalam zaman modern (zaman Yesus Kristus). Mengapa Musa mengatakan roh-roh jahat sebagai “allah baru“?

Dia juga menggunakan kata “elohim” yang diterjemahkan sebagai “allah-allah” atau “ilah-ilah” atau “dewa-dewa.” Musa menggunakan dua kata yang secara khusus digunakan untuk menyebut makhluk roh, yaitu “shed” dan “elohim.” Musa tidak sekedar menyebutnya sebagai patung berhala (benda mati). Jika roh-roh jahat adalah “allah baru” yang “belum lama muncul atau timbul”, apa yang sebenarnya sedang dibicarakan Musa?

“allah-allah baru (Ibrani: châdâsh) yang baru (Ibrani: qârôb) saja timbul, atau muncul atau datang akhir-akhir ini.”

Ada dua kata berbeda yang digunakan di sini untuk kata “baru.”

Yang pertama: châdâsh, artinya: baru, segar, hal baru.
Yang kedua: qârôb, artinya: segera sesudah, barusan, kerabat dekat (keluarga).
Di sini menariknya. Ini adalah makhluk-makhluk yang baru saja muncul atau baru saja datang akhir-akhir ini (belakangan). Lebih menarik lagi adalah kata kedua yang diterjemahkan sebagai “kerabat dekat”. Jika iblis atau roh-roh jahat sesungguhnya berasal dari Nephilim yang mati, mereka adalah “kerabat dekat” manusia dalam pengertian bahwa mereka adalah “manusia sebagian”, karena ibu mereka berasal dari bumi, dan ayah mereka dari Surga.

Roh Jahat menurut Yesus

Yesus memilih kata yang sangat spesifik ketika berbicara. Salah satu contohnya saat percakapan mengenai roh-roh najis, yang diterjemahkan dalam Alkitab Terjemahan Baru sebagai roh-roh jahat atau setan.

Matius 12:43 (ILT) Dan ketika roh najis (Yunani: akathartos pneuma) keluar dari seseorang, ia melintas melalui tempat-tempat yang tandus sambil mencari perhentian, tetapi tidak menemukannya.

Matius 12:43 (TB) Apabila roh jahat (Yunani: akathartos pneuma) keluar dari manusia, ia pun mengembara ke tempat-tempat yang tandus mencari perhentian. Tetapi ia tidak mendapatnya.

Perhatikan kata “roh najis” atau “roh jahat,” bahasa asli Yunaninya adalah roh (pneuma) najis (akathartos).


  • Akathartos, artinya: tidak murni, najis, tidak bersih, campuran yang salah. Lawan katanya adalah kathairō, yang artinya: dibersihkan dan katharos, yang artinya: bersih, murni, asli, bebas dari campuran.
  • Pneuma, artinya: roh, nafas, angin.
Ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan:


  • Malaikat tidak pernah disebutkan sebagai najis.
  • Tuhan Yesus tidak pernah menyebut malaikat sebagai roh jahat.
  • Tuhan Yesus tidak pernah menyebut roh jahat sebagai malaikat.
Sepertinya ada alasan khusus mengapa Tuhan Yesus memilih kata yang spesifik ini, “roh najis” untuk merujuk kepada roh-roh jahat. Namun untuk alasan apa?

Nampaknya karena memang “roh-roh najis” ini adalah adalah roh-roh Nephilim yang merupakan hasil campuran yang salah, anak-anak percabulan, makhluk-makhluk haram dan buangan yang ditolak baik oleh Surga maupun Bumi.

Henokh 10:9. Dan Elohim berfirman kepada Gabriel, “Pergilah kepada anak-anak haram dan kepada para buangan dan kepada anak-anak percabulan, dan hancurkan anak-anak percabulan dan anak-anak para malaikat pengawas dari antara manusia; kirimkan mereka keluar, dan biarkan mereka saling menghancurkan dan saling membunuh; karena hari-hari mereka tidak akan lama.

Legion

Ada kisah menarik ketika Yesus mengusir “roh-roh najis” dari orang gila di Gadara. Dari Kitab Henokh kita mengetahui bahwa roh-roh jahat ini berasal dari zaman purbakala, mereka adalah roh-roh Nephilim yang dulunya hidup pada zaman sebelum Air Bah. Orang-orang Farisi dan orang Yahudi tidak mengenali Yesus sebagai Anak Elohim yang Mahatinggi, tetapi roh-roh jahat ini mengenali Dia dengan baik. Ini sangatlah menarik, karena mereka ini (Nephilim) lahir di bumi dan belum pernah naik ke surga, namun mereka mengenali Sang Hakim yang akan menghakimi segala makhluk pada Akhir Zaman.

Lukas 8:28 (ILT) Adapun ketika melihat YESHUA, sambil berteriak-teriak ia pun tersungkur kepada-Nya, dan berkata dengan suara keras, “Apakah urusan-Mu denganku, hai YESHUA, Putra Elohim Yang Mahatinggi? Aku mohon kepada-Mu agar Engkau tidak menyiksa aku!”

Bandingkan dengan:

Matius 8:29 (ILT) Dan lihatlah, mereka berteriak sambil berkata, “Ada apakah dengan kami dan Engkau, hai YESHUA Putra Elohim? Apakah Engkau datang ke sini untuk menyiksa kami sebelum saatnya?”

Ada pernyataan yang sangat menarik dari roh-roh jahat ini. Mereka memohon dengan sangat kepada Yesus supaya jangan disiksa sebelum waktunya.

Dalam ayat 31 dari Injil Lukas 8 nampak jelas mereka memohon supaya Yesus tidak memerintahkan mereka untuk pergi ke dalam jurang maut, atau abyssos, ke tempat rekan-rekan mereka dipenjarakan dan disiksa sampai hari Penghakiman Besar. Ini semuanya akan menjadi lebih jelas di bagian akhir, ketika dibandingkan dengan catatan dari Kitab Yobel, yang menceritakan bahwa sebagian besar roh-roh Nephilim ini sudah turun ke dalam abyssos. Lukas 8: (ILT)

29. Sebab Dia telah memerintahkan roh najis itu keluar dari orang itu, karena roh itu telah mencengkeramnya dalam waktu yang lama. Dia juga pernah diikat dengan rantai dan belenggu untuk menjaganya, tetapi sambil memutuskan pengikat-pengikat itu, dia terus dihalau oleh roh jahat itu ke tempat-tempat yang sunyi.
30. Dan YESHUA menanyainya dengan berkata, “Siapakah namamu?” Dan dia berkata, “Legion,” sebab banyak roh jahat merasuk kepadanya.
31. Dan mereka memohon kepada-Nya supaya Dia jangan memerintahkan kepada mereka untuk pergi ke abyssos.

Di dalam keseluruhan Alkitab, tidak dijelaskan kenapa roh-roh jahat ini begitu ketakutan untuk pergi ke abyssos. Apa yang dikatakan roh-roh jahat ini mengacu kepada perikop dari Kitab Henokh yang menceritakan tentang penghukuman bagi para Malaikat Pengawas dan anak-anak mereka, yang dipenjarakan dan disiksa sampai kepada Hari Penghakiman Besar. Kitab Henokh 10:

12. Setelah semua anak-anak mereka (anak-anak Malaikat Pengawas, yakni Nephilim) saling membunuh satu sama lain, dan mereka (Malaikat Pengawas) melihat kehancuran orang-orang yang dikasihinya, ikat mereka di bawah bukit bumi untuk tujuh puluh generasi, sampai hari penghakiman mereka dan akhir kesudahan mereka, sampai penghakiman yang terakhir telah dilaksanakan untuk selama-lamanya.
13. Dan pada hari-hari itu mereka akan dibawa ke dalam jurang api (abyssos), dalam siksaan dan penjara, mereka akan terkunci selama-lamanya.
14. Dan dia akan terbakar dan dimusnahkan; mereka akan dibakar bersama-sama dari sekarang sampai akhir dari semua generasi.

Perbandingan dengan Kitab Yobel

Ada referensi yang menarik dari Kitab Yobel mengenai keberadaan roh-roh jahat di Bumi.

Kitab Yobel 10:


  1. Dan dalam minggu ketiga dari Yobel ini, setan-setan yang najis mulai menyesatkan anak-anak keturunan Noach (Nuh), dan untuk menyebabkan mereka bersalah dan menghancurkan mereka.
  2. Dan anak-anak Noach datang kepada Noach ayah mereka, dan mereka mengatakan kepadanya mengenai setan-setan yang menyesatkan dan membutakan dan membunuh anak-anak cucunya.
  3. Maka dia berdoa di hadapan Yahweh Elohimnya, dan berkata, “Elohim segala roh dari semua makhluk, yang telah menunjukkan belas kasihan-Nya kepadaku Dan telah menyelamatkan aku dan anak-anakku dari Air Bah, Dan yang tidak membiarkan aku binasa seperti yang Engkau perbuat kepada anak-anak kebinasaan; Karena kasih karunia-Mu besar bagiku, Dan besarlah belas kasihan-Mu kepada jiwaku; Hendaklah anugerah-Mu terangkat ke atas anak-anakku, Dan jangan biarkan roh-roh jahat memerintah atas mereka, Supaya jangan mereka menghancurkan mereka dari bumi.
  4. Namun Engkau benar-benar memberkati aku dan anak-anakku, sehingga kami bisa bertambah-tambah dan berlipat-ganda dan memenuhi Bumi.
  5. Dan Engkau tahu bagaimana para Malaikat Pengawas-Mu, para ayah dari roh-roh ini, bertindak dalam zamanku. Dan sebagaimana roh-roh ini hidup, penjarakanlah mereka dan ikatlah mereka kuat-kuat di tempat penghukuman, dan jangan biarkan mereka membawa kehancuran kepada anak-anak hamba-Mu, Elohimku. Karena mereka ini sangat jahat, dan diciptakan untuk tujuan menghancurkan.
  6. Dan jangan biarkan mereka berkuasa atas roh-roh yang hidup; karena hanya Engkau sendiri yang dapat menjalankan kekuasaan atas mereka. Dan jangan biarkan mereka memiliki kuasa atas anak-anak kebenaran mulai sekarang sampai selama-lamanya.
  7. Dan Yahweh Elohim kami memerintahkan kami (malaikat) untuk mengikat mereka semuanya.
  8. Dan pemimpin roh-roh itu, Mastêmâ, datang dan berkata, “Yahweh, Pencipta, biarkanlah sebagian dari mereka tetap ada di hadapanku, dan biarkan mereka mendengarkan perkataanku, dan melakukan semua yang aku katakan kepada mereka. Karena jika sebagian dari mereka tidak disisakan bagiku, aku tidak akan dapat menjalankan kekuasaan kehendakku atas anak-anak manusia. Karena mereka ini untuk merusak dan menyesatkan sebelum penghakimanku, karena besarlah kejahatan anak-anak manusia itu.”
  9. Dan Dia berfirman, “Biarkan sepersepuluh bagian dari mereka tersisa di hadapannya, dan biarlah sembilan per sepuluh bagian turun ke dalam tempat penghukuman.”
  10. Dan salah seorang dari kami Dia perintahkan supaya kami mengajar Noach segala macam obat-obatan mereka, karena Dia tahu bahwa mereka tidak akan berjalan di dalam kejujuran, ataupun berjuang di dalam kebenaran.
  11. Dan kami (malaikat) bertindak sesuai seluruh firman-Nya. Semua makhluk-makhluk jahat yang ganas kami ikat di dalam tempat penghukuman dan sepersepuluh bagian dari mereka kami sisakan supaya mereka dapat dikuasai di hadapan Satan di atas bumi.
  12. Dan kami (malaikat) menjelaskan kepada Noach semua obat-obatan dari penyakit-penyakit mereka, bersamaan dengan godaan-godaannya, bagaimana dia dapat menyembuhkan mereka dengan tumbuh-tumbuhan di bumi.
  13. Dan Noach menuliskan semua hal-hal ini dalam sebuah buku seperti yang kami ajarkan kepadanya mengenai setiap jenis obat. Demikianlah roh-roh jahat dapat dihindarkan dari (menyakiti) anak-anak Noach.
Di dalam mitologi Yahudi, Mastema (Ibrani: maśṭêmâh; artinya kebencian, dendam, permusuhan) adalah malaikat yang menjalankan kejahatan. Dia menjalankan penghukuman dari Elohim. Dia juga mencobai manusia dan menguji iman mereka. Di dalam fragmen Zadokite dan gulungan kitab Laut Mati, dia adalah malaikat kehancuran, bapa segala kejahatan. Menurut Kitab Yobel, Mastema adalah pemimpin roh-roh jahat yang diperanakkan oleh Malaikat Pengawas atau para Malaikat yang Jatuh yang kawin dengan anak-anak perempuan manusia. Perbuatan dan namanya mengindikasikan bahwa dia adalah Satan (Ibrani: Satan; musuh, penentang). Kepada Mastema diberikan sepersepuluh bagian dari seluruh roh-roh jahat, untuk tujuan merusak dan menyesatkan anak-anak manusia, sebelum tiba waktu Penghakiman Akhir bagi mereka. Sedangkan sembilan per sepuluh roh-roh jahat lainnya, telah dipenjarakan di tempat penghukuman mereka.

Didalam Kitab Suci, “Maśṭêmâh” hanya muncul 2 kali yaitu didalam Kitab Hosea, dan ayat itu mewakili apa yang dikerjakannya.

Hosea 9:7-8 (AYT) Datanglah hari-hari penghukuman, datanglah hari-hari pembalasan, Israel akan mengalaminya, “Nabi adalah seorang yang bodoh, Orang yang penuh dengan Roh adalah orang gila! “, sebab, sangat banyak kesalahan-kesalahan, dan sangat banyak permusuhan (Ibrani: maśṭêmâh), Efraim umat Elohimku sedang mengawasi nabi, perangkap penangkap burung ada di sepanjang jalannya, permusuhan (Ibrani: maśṭêmâh) ada di rumah Elohimnya.

Kesimpulan

Musa memandang bahwa roh-roh jahat adalah makhluk-makhluk yang baru, seperti yang dinyatakan oleh Kitab Henokh. Menurut Henokh, tidak ada roh-roh jahat menguasai bumi sebelum kematian Nephilim. Musa juga menegaskan bahwa roh-roh ini ‘manusia sebagian’ dengan menggunakan kata “qârôb,” yang artinya “kerabat dekat” manusia. Puncaknya, Tuhan Yesus menegaskan asal-usul roh-roh jahat dengan menyebut mereka sebagai “campuran yang salah,” makhluk-makhluk hasil percabulan yang najis.

Pembaca yang sudah mempelajari Nephilim akan tahu bahwa “pencampuran yang salah” antara malaikat dengan manusia telah menghasilkan makhluk hybrid Nephilim sejak awal mulanya. Dan inilah yang menjadi alasan terbesar mengapa Elohim memusnahkan dan menghapuskan segala makhluk yang hidup dari muka bumi dengan Air Bah. Menurut pendapat saya, baik Musa maupun Tuhan Yesus meneguhkan setidaknya bagian dari Kitab Henokh, yang menuliskan tentang asal-usul roh-roh jahat dari tubuh Nephilim yang mati.

Kitab Henokh 16:1. Dan mengenai kematian para raksasa, ketika roh keluar dari tubuh mereka, daging mereka akan membusuk tanpa penghakiman; demikian mereka akan dihancurkan sampai hari penghakiman besar atas seluruh dunia telah genap atas para malaikat penjaga dan orang-orang fasik.






Source: kitabhenokh.wordpress.com


EmoticonEmoticon